Paku Keling Pada Jeans Akan Punah Dalam Waktu Dekat

Paku Keling Pada Jeans Akan Punah Dalam Waktu Dekat
8 Januari 2021 0 Comments

Paku keling pada jeans kemungkinan besar akan segera menghilang dari peredaran dalam waktu dekat pada setiap model keluaran terbaru. Padahal keberadaannya sudah menjadi sebuah ikon tersendiri yang sulit untuk menghilangkan kesannya daripada sebuah model celana bernama jeans.

Paku keling seakan telah menjadi bagian dari identitas jeans joker123 gaming karena ia tersebar di seluruh bagian sambungan, hingga ke daerah saku. Namun, saat ini produsen mulai memikirkan ulang penggunaannya karena tersandung masalah isu lingkungan atas proses produksinya yang dapat membahayakan ekosistem sekitar.

Paku Keling Pada Jeans Akan Punah Dalam Waktu Dekat

Selama ini kita hanya membeli celana jeans tanpa pernah memikirkan bahwa ternyata sepanjang proses pembuatannya pun harus melalui regulasi internasional. Beberapa waktu lalu, yayasan judi slot terbaru asal Inggris bernama Ellen MacArthur Foundation mengumumkan kepada sejumlah produsen pakaian untuk berpartisipasi dalam memorandum Jeans Redesign Guidelines.

Dalam pedoman rancang ulang jins tersebut, terdapat sebuah pasal yang menghimbau untuk mengurangi atau menghilangkan paku keling sama sekali dari desain jeans di masa mendatang. Jika terus membiarkannya, bisa jadi pencemaran lingkungan akan menjadi semakin parah dan tidak tertolong lagi.

Paku Keling Pada Jeans Pertama Kali Dipopulerkan Levi Strauss

Penggunaan paku keling pada jeans pertama kali dicanangkan oleh pionir celana jeans yaitu Levi Strauss pada tahun 1873 silam. Kode produksinya saat itu lebih dikenal dengan julukan XX, sementara pada masa sekarang versi replikanya juga masih diburu para kolektor dengan nama baru yaitu angka berupa 501.

Ide penambahan paku keling tersebut muncul saat sejumlah pelanggan Levi Strauss yang mayoritas berasal dari pekerja tambang melayangkan keluhan. Aktivitas yang menuntut banyak pergerakan secara intens telah menyebabkan celana jeans mereka lebih cepat rusak daripada umur normalnya, terlalu cepat terjadi robekan di beberapa sudut jahitan.

Para designer yang memiliki kebiasaan untuk bermain judi di situs daftar idn poker akhirnya memutuskan untuk mulai meninggalkan paku keling ini pada celana jeans terbaru masa kini.

Paku Keling Pada Jeans Pertama Kali Dipopulerkan Levi Strauss

Dengan adanya paku keling pada sambungan jahitan, m aka celana jeans menjadi tidak mudah robek dan senantiasa mempertahankan bentuknya seperti sedia kala. Berkat paku keling pula perusahaan Levi Strauss terus melambung tinggi hingga menjadikannya raksasa dunia fashion, bahkan tidak terbatas pada zaman sekarang.

Sejumlah pelaku usaha fashion berpendapat bahwa fungsi paku keling pada jeans sudah tidak relevan karena era telah bergeser hampir dua ratus tahun lamanya. Dalam kurun waktu tersebut, industri konveksi telah mengalami berbagai macam inovasi sehingga membuat teknik jahitan menjadi semakin kuat dan tidak lagi memerlukan bantuan paku keling.

Dilema Antara Mempertahankan Tradisi Atau Menyelamatkan Lingkungan

Keberadaan paku keling pada jeans menjadi sebuah dilema antara keinginan untuk mempertahankan tradisi atau hendak menyelamatkan lingkungan. Setelah kembalinya fashion jeans jaman dulu pada masa kini, paku keling hanya memiliki fungsi sebagai sekedar hiasan belaka alias dekorasi tambahan karena perannya dalam mempertahankan kekuatan jahitan sudah teratasi.

Dalam pedoman jeans tersebut, tertulis juga sebuah peraturan yang menyatakan bahwasanya ia haruslah bertahan dari proses cuci tradisional rumahan minimal 30 kali. Jeans juga wajib memiliki material dasar berupa serat selulosa yang dikembangbiakan menggunakan metode pertanian transisi, organik, maupun regeneratif.

Dilema Antara Paku Keling Pada Jeans Atau Menyelamatkan Lingkungan

Hanya dengan Cara Daftar IDN Poker pembuatannya akan terhindar dari konsumsi zat kimia berbahaya seperti kalium permanganat, stone finishing, hingga sandblasting yang semuanya berpotensi mencemari lingkungan secara masif. Cara pembuatan jeans terbaru ini juga menjadi sebuah pondasi baru yang diharapkan akan menjadi cikal bakal kekuatan celana tersebut menjadi jauh lebih tahan lama dari sebelumnya.

Pada umumnya, jeans masih terbuat dari bahan kapas yang notabenenya termasuk material alami serta dapat menguraikan dirinya sendiri secara otomatis. Kendati demikian, kandungan seratnya tetap memiliki sifat destruktif sehingga kapas dinobatkan sebagai salah satu tanaman perusak nomor satu di dunia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *